Kreasikan Baju Bolongmu :)

, , 13 comments
Assalamu'alaikum

Masih inget gak sih, jaman SMP dulu ikutan "mata pelajaran pilihan" apa? Ini bukan ekstrakurikuler loh, kayak Pramuka, PMR, OSIS, dll. Tapi mata pelajaran wajib, tapi bisa milih sesuai minat kita.
Kalo aku dulu, di SMP ada pilihan pelajaran: Tata Busana, Tata Boga, Tari, Otomotif, sama Elektro.
Aku sih pilih Tata Busana. So girly, ya? :) Kalo mbakku dulu milih Otomotif, yang waktu itu memang banyak juga cewek yang ikutan Otomotif. Itu tuh, bongkar-bongkar motor yang aku sama sekali gak paham. Tapi tenang aja, mbakku sekarang juga gak lantas jago ngutak-atik motor yang rusak kok, haha...

By the way busway, masih inget kan sama temenku Afina yang nikah, yang pernah aku ceritain disini? Waktu itu saking semangatnya, aku udah nyiapin baju buat ke nikahannya dia yang warnanya kuning-oranye-hijau-merah (gambarnya juga ada di postingan tersebut). Nah sebenernya bajuku itu ada kembarannya, yaitu baju mbakku. Sebenernya gak bener-bener kembar, karena dari warnanya aja udah beda. Yang sama itu jenis kain dan motif runcing-runcing yang ada di dada.


Dan ternyataaa... bagian lengan punya mbakku itu sobek cukup gede. Hmmm... entah itu ulah siapa. Perasaan gak pernah kecantol apaa gitu, trus kan disimpen di lemari aja. Apa mungkin ulah tikus? Sejak kapan tikus suka pake gamis? *lho*
Karena mbakku juga diundang ke nikahannya Afina (mereka udah saling kenal emang) dan kami berencana pake kedua baju tersebut, sementara lengan baju punya dia bolong, padahal acara tinggal 2 hari lagi... Makanya kami coba "memperbaiki" kerusakan tersebut. Uhuy!

Gamis yg udah dipotong kedua lengannya karena sobek2
Potongan lengan kanan (sori warnanya beda sama yg di atas)
Nah, jadi lengan yang udah dipotong itu, bagian pergelangan tangannya kan kombinasi warna oranye tua dan peach tuh, itu dipotong selebar kurang lebih 3-4cm dari bawah. Potongan itu lalu aku jahit (jahit tangan) membentuk lipit-lipit (lipatan) yang bertumpuk-tumpuk. Hasil akhirnya hanya 3/4 lingkar pergelangan tangan panjangnya. Jahitnya gampang banget, pake tusuk jelujur aja, pake benang putih (karena cuma itu yang ada di kos, haha). Untuk lebih jelas detailnya, ada di bawah ini.
Hasil jahitan berupa lipit-lipit
Lipit diliat dari tampang yang berbeda
Trus mau diapakan lipit ini? Rencananya mau diaplikasikan ke baju mbakku itu, tepatnya di lengannya yang udah dipotong jadi "you can see" itu. Sebenernya mau kutungan gitu doang gak papa, cuma aku mikirnya bakal lebih cantik dan manis kalau ada sedikit aplikasi yang sesuai disana.
Karena satu buah lipit di atas kurang panjang untuk dilingkarkan ke pangkal lengannya, maka bagian lengan yang bermotif hampir sama (liat gambar ke-dua dari atas, bagian yang bermotif setengah lingkaran berlawanan arah) juga dipotong untuk dibentuk lipit-lipit juga. Ini dia hasilnya setelah kedua lipit disatukan.
Lengan kiri dan lipit yang akan dijahit
Kedua lipit sudah jadi, tinggal menjahitkan lipit ke lengan baju. Potongan lengan yang menyisakan benang-benang semrawut itu dirapikan dengan cara dimasukkan ke dalam dan dijahit mengikuti bekas jahitan yang sudah ada. Baru deh lipit dijahitkan kesitu.
Berhubung kami tidak yakin hasil jahitan tanganku tidak akan sekuat jika dijahit dengan mesin (pastinya), maka kami pun ke tukang jahit permak di depang gang kos kami. Dengan biaya 10ribu rupiah, akhirnya pak penjahit berhasil membuatnya menjadi indah sesuai keinginan kami. Voilaaa... ini dia hasilnya!
Lipit yg memenuhi 3/4 lingkar lengan atas. Di nikahan Afina
Lumayan kan ya hasilnya? ENGGAK YA? YA UDAH DEH, hahaha...
Seneng akhirnya bisa praktik jahit-menjahit lagi walau sederhana setelah sekian lama waktu berlalu #tsaaah
Tangan dan punggung pegel euy meski cuma bikin gituan doank :D
Aku (ke-dua dari kiri) dg gamis yg sejenis dg punya mbakku. Kalo gak dideketin & diliat detailnya, emang gak keliatan bahwa itu jenis kain dan motif dasarnya sama :) *di nikahan Afina*
Eh jadi penasaran, cowok-cowok itu bisa menjahit gak? Ya setidaknya njahit sendiri kancing baju yang lepas gitu... Atau jangan-jangan di rumah malah sama sekali gak ada benang dan jarum? :)


Wassalamu'alaikum

13 comments:

  1. dulu saya ikut tata boga.... hebat kreatif ya... jadi lebih bagus dan cocok baju berlobangnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaah ditunggu kiriman masakannya ya mas *salut sama cowok yg bisa masak* :))
      thank's

      Delete
  2. hmm...jangan disangka, cowo juga banyak lho yang jago ngejahit..heheheh..

    selalu ada cara ya buat ngakalin baju bolong...heheheh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe iya, khususnya di penjahit permak jeans tuh banyak bapak2nya, hihi. Kalo desainer emang banyak yang cowok :)
      Salam kenal ya mbak/ mas Nans...

      Delete
  3. di sekolah saya juga ada tuh jurusan tata boga asyik banget deh klo udah ada yang prkteh wanginya sesekolah hahaah kreatif banget deh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi kayaknya saya juga pernah coba makan masakannya beberapa temen Tata Boga. Sik asik :)

      Delete
  4. Wah cocok celana kolorku yang kubeli di jogja kemarin robek jahitan tengahnya, kira kira bisa dikreasikan seperti apa ya mumpung belum jadi lap

    ReplyDelete
    Replies
    1. terserah mas, mau dibuat celemek masak, taplak, rok mini, atau yang paling pas sih kain pel. Errrr...

      Delete
  5. wah keren jadinya :-) aku jg suka utak atik baju bolong, ga bakal jadi kain pel sebelum bener-bener rombeng, hahaha... eh..met puasa ya Pet! maaf lahir bathin...

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha percaya saya mah kalo sama mbak Nay. Kan gaun nikahannya juga ide & kreasi sendiri? :)
      Met puasa juga mbak, awas lho di Inggris banyak godaannya, mungkin iklim Ramadhannya gak sekondusif di Indo *sotoy* :D

      Delete
  6. Thanks for sharing. Tertarik untuk mempelajari bagaimana cara membuat gamis model terbaru dirumah tanpa harus mengikuti kursus jahit?. Anda bisa memanfaatkan pola baju gamis siap pakai dari Fitinline.

    ReplyDelete