Resensi buku: "BIDADARI-BIDADARI SURGA" karya Tere-Liye

, , 11 comments
Assalamu’alaikum.
Kalau ada yang bertanya, novel apa yang bisa membuatku menangis tersedu-sedu, itu salah satunya adalah novel karya Tere-Liye, “Bidadari-bidadari Surga” judulnya. Special thank’s to Dik Ria yang telah memberikan kado yang sangat indah itu, juga Afina, rekan kerjanya, sahabat baikku :) Saking semangatnya, aku membaca novel ini hanya kurang dari 24 jam, hehehe… Serius!

Sampul depan
Sampul belakang
Judul              : Bidadari-bidadari Surga
Pengarang      : Tere-Liye
Penerbit         : Republika
Tahun terbit   : 2008 (cetakan I), 2010 (cetakan VI)
Tebal buku    : vi + 368 halaman
Ukuran buku : 20,5 x 13,5 cm

Ide ceritanya aku rasa sederhana saja, tentang pengorbanan seorang kakak (Laisa) demi kesuksesan keempat adik tirinya (Dalimunte, Ikanuri, Wibisana, dan Yashinta). Juga cinta, semangat, kerja keras, dan doa kepada Tuhan. Namun, Tere-Liye mengemasnya dengan begitu cantik, apik, menyentuh, dan sangat manusiawi. Deskripsinya tentang keindahan alam Lembah Lahambay yang dikelilingi batu cadas setinggi lima meter, Gunung Kendeng, sungai, hutan rimba, dan kebun strawberry nyaris sempurna. Pembaca seolah-olah menyaksikan sendiri panorama-panorama tersebut di depan matanya, persis menonton sebuah film dengan alur maju-mundur yang begitu rapat.

Dalam novel ini kita bisa belajar banyak hal, selain yang aku sebutkan di atas. Salah satunya adalah tentang takdir Tuhan, yaitu bahwa HIDUP, JODOH, REZEKI, dan MATI adalah sepenuhnya milik Allah. Manusia hanya bisa berikhtiar dan berdoa, tapi keputusan akhir tetaplah di tangan Allah.

Kak Laisa, seorang teladan dalam keluarga yang sudah terbiasa bekerja keras setelah babak (ayah) nya meninggal karena dimakan harimau Gunung Kendeng. Kak Lais, begitu ia dipanggil, memiliki keterbatasan fisik. Tubuhnya pendek (ketika dewasa hanya setinggi dada adik-adiknya), hitam, rambut kumal, dan gemuk serta dempal. Berbeda sekali dengan keempat adiknya yang tampan-tampan dan cantik. Ia mungkin tidak memiliki kecantikan fisik yang didambakan oleh setiap lelaki, tetapi ia memiliki kecantikan hati yang luar biasa yang mungkin sebetulnya lebih dibutuhkan oleh semua lelaki.

Bagaimana tidak, Kak Lais dengan ikhlas meminta kepada mamak (ibu) nya untuk berhenti sekolah saja saat kelas 4 SD, demi melihat keempat adik tirinya bisa sekolah, karena ia tahu saat itu mamaknya tidak punya cukup uang untuk menyekolahkan kelima anaknya sekaligus. Dengan ketekunan kerjanya bersama mamak, akhirnya Lais berhasil memiliki ribuan hektar kebun strawberry yang sebelumnya sama sekali belum pernah ditanam oleh penduduk Lembah Lahambay. Dari kampong terpencil di pinggir hutan, Dalimunte akhirnya berhasil menjadi profesor di bidang fisika yang terkenal di seluruh dunia, dengan penelitian terbarunya tentang “Badai Elektromagnetik Antar Galaksi” yang akan menghantam planet ini sebelum kiamat. Ikanuri dan Wibisana meskipun beda jarak usianya satu tahun tetapi sering dianggap kembar, berhasil mendirikan bengkel mobil modifikasi dan akan membangun pabrik spare-part mobil sport, dan Yashinta si bungsu yang mendapat beasiswa S2 ke Belanda dan menjadi peneliti untuk konservasi ekologi, meneliti tentang burung Peregrin atau Alap-alap Kawah dan sejenisnya, serta menjadi kontributor foto untuk majalah National Geographic.

Keempat adiknya tergolong mudah dalam mencari jodoh. Bagaimana tidak, mereka secara fisik menarik, pandai, shaleh, bisa menempatkan diri dengan baik, dan tetap rendah hati. Sedangkan Kak Lais? Hingga usianya 40 tahun lebih, belum juga mendapatkan jodohnya. Kak Lais bukannya tidak peduli dengan omongan penduduk kampung, apalagi setelah dilintasi (ditinggal menikah lebih dulu) tiga kali oleh adik-adiknya, tetapi Kak Lais selalu mengatakan kepada Dalimunte bahwa Allah telah mengirimkan keluarga terbaik dalam hidupnya, dan itu sudah cukup. Ia menerima takdir Tuhannya dengan lapang dada, meski tak dipungkiri setiap habis shalat tahajjud ia sering menghabiskan waktu sendirian di lereng bukit, bernostalgia tentang adik-adiknya yang dulu nakal sekali sekarang sudah sukses semua, dan tentunya merenungi tentang hidupnya sendiri; memandangi kebun strawberry yang luas, menuggu hingga langit menyemburatkan cahayanya tanda subuh menjelang. Dalimunte lah yang sering menemani kakaknya disana, setiap dua bulan sekali kepulangannya dari luar negeri.

Hingga hari kematian Kak Lais tiba karena kanker paru-paru stadium IV yang telah disembunyikan dari adik-adiknya selama sepuluh tahun, Allah belum juga menurunkan jodohnya ke bumi. Tapi mamaknya yakin sekali bahwa Lais adalah bidadari surga.
Dan sungguh di surga ada bidadari-bidadari bermata jeli (QS Al-Waqiah: 22),
Pelupuk mata bidadari-bidadari itu selalu berkedip-kedip bagaikan sayap burung indah. Mereka baik lagi cantik jelita (QS Ar-Rahman: 70),
Bidadari-bidadari surga, seolah-olah adalah telur yang tersimpan dengan baik (QS Ash-Shaffat: 49).

Maka, dalam epilog novel ini, Tere-Liye menulis:
"Dengarkanlah kabar gembira ini.
Wahai wanita-wanita yang hingga usia tiga puluh, empat puluh, atau lebih dari itu, tapi belum juga menikah (mungkin karena keterbatasan fisik, kesempatan, atau tidak pernah ‘terpilih’ di dunia yang amat keterlaluan mencintai materi dan tampilan wajah), yakinlah, wanita-wanita shalehah yang sendiri, namun tetap mengisi hidupnya dengan indah, berbagi, berbuat baik, dan bersyukur, kelak di hari akhir sungguh akan menjadi bidadari-bidadari surga. Dan kabar baik itu pastilah benar. Bidadari surga parasnya cantik luar biasa."

Jika di-rating dalam rentang 1 – 10, aku akan memberi nilai 9. Novel ini nyaris sempurna. Namun, ada beberapa kalimat awal dalam bab 39 (halaman 309) dan bab 44 (halaman 353) yang sedikit mengganggu alur cerita. Di bab 39, paragraf pertama, pengarang menulis seperti ini:
"Terus terang, mengungkit masa lalu Laisa bukanlah bagian yang menyenangkan. Tetapi tidak adil jika kalian tidak tahu ceritanya. Apalagi untuk mengerti utuh semua kisah ini. Mengerti betapa Kak Laisa tulus melakukan semuanya. Maka, dengan melanggar janjiku kepada keluarga mereka, ijinkanlah aku menceritakannya."
Dan di bab 44, sebanyak dua halaman, pengarang menulis tentang apa perannya dalam cerita di novel ini. Tere-Liye adalah saksi hidup atas peristiwa dalam keluarga mamak dan Laisa. Dan dia adalah salah satu penerima SMS mamak (selain keempat anaknya yang lain) yang mengabarkan tentang kondisi Laisa yang sedang kritis. Setelah dua halaman tersebut, pengarang kembali melanjutkan ceritanya dengan alur maju.

Agak janggal membaca novel seperti ini. Dimana sedang enak-enaknya menikmati alur cerita yang begitu indah, harus “terganggu” dengan fakta yang disampaikan pengarang yang mungkin sebenarnya tidak terlalu penting bagi pembaca. Misalnya, tentang apa hubungan pengarang dengan kisah yang ditulisnya, bagaimana perang batin dalam diri pengarang tentang apa yang boleh dan tidak boleh dikisahkan dalam novel ini, dan sebagainya. Mungkin hal-hal tersebut bisa dituliskan pengarang dalam kata pengantar atau dalam ucapan terima kasihnya, bahwa novel ini diangkat dari kisah nyata, misalnya, lalu proses perjuangan yang dilalui pengarang selama menulis, dst, dan bukan dalam “isi” novelnya.

Overall, novel ini sangat layak diapresiasi! Di tengah situasi negara ini yang “dibuat” oleh media seolah-olah sudah sangat bobrok dan tidak bermoral, Tere-Liye dengan cerdas dan menyentuh mampu mengangkat kisah sebuah keluarga kecil yang mungkin keberadaannya tidak diperhitungkan di tanah Indonesia yang begitu luas ini.
Apalagi jika benar bahwa ini cerita nyata dan telah dibaca oleh ribuan bahkan jutaan pasang mata, tidaklah mustahil jika suatu saat hikmah dalam novel ini akan memberi perubahan besar terhadap Indonesia khususnya, karena masyarakat kita telah memahami pentingnya kerja keras, doa, cinta, semangat, pantang menyerah, dan kerja keras serta kerja keras lagi.

Good job! I like it! *baca dengan gaya dan intonasi Rianti Cartwright di salah satu acara ajang pencarian bakat di stasiun TV swasta* :)

***

Maaf kalo ada yang protes tentang cara penulisan resensi ini, karena jujur aku lupa bagaimana cara menulis resensi yang baik dan benar. Ini hanya mengandalkan ingatanku pada pelajaran Bahasa Indonesia saat SMP/ SMA (dan sayangnya ingatanku payah). Dan rasanya menulis resensi tidak perlu sepanjang ini, hehe.
By the way, kalo ada yang pengen aku meresensikan sebuah buku atau yang sedang ingin tahu apa isi buku tertentu, cukup beri aku satu sampelnya (beri lo ya, bukan meminjami), lalu akan aku baca dan tulis resensinya. Muahahahaha *ketawa setan*

Eh ada yang tertinggal. Setelah membaca novel ini, aku jadi tergelitik untuk mengulas sedikit tetang poligami (nggak, disini nggak ada cerita poligaminya, hanya Kak Laisa hampir pernah dipoligami, tapi urung), juga cinta. Aku akan membahasnya secara ringan saja, karena aku juga bukan ahli fiqih atau ahli cinta (nah lo). Hanya menceritakan pengalaman yang pernah aku dapatkan saja, dari teman-temanku.
Hmm… semoga Tuhan memberiku kekuatan untuk menulisnya suatu saat kelak, di blog ini. Amin :)

Wassalamu’alaikum.

11 comments:

  1. wah..so sweet bgt ya mbak :-)
    tapi apa masih ada org di dunia nie yg pny sifat kayak kak Laisa gt :-)
    org yang baek,pnuh dg ketulusan,keikhlasan bahkan rela melakukan apa ajah demi kebahagiaan sodaranya....
    subhanalloh........sangat patut dicontoh :-)
    padahal menurut aq,apa yg didapatkan kak laisa jauh kurang mendapatkan kebahagiaan yang seutuhnya,he he he
    haduuuh.........so sweet abis deh pkoknya,
    next time pinjem ahhhh..mw tak bca :-)

    ReplyDelete
  2. harganya brp-an y mb?? hehe
    penulisan dah oke (pake bgt), mantap dah..

    Good job! I like it! :D

    ReplyDelete
  3. @dek Noning:
    aku rasa sebenarnya masih banyak orang yang bersifat dan bersikap seperti kak Laisa. Tapi ya itu tadi, karena media massa di Indonesia sendiri "buanyak" yg menggambarkan bahwa moral bangsa ini rendah, banyak kejahatan, kemiskinan, menayangkan sinetron2 yg kurang/ malah tidak bermutu, jadinya seolah2 kita gak percaya kalo masih ada orang baik seperti itu.

    Tentang kebahagiaan yg dirasakan kak Laisa, entahlah dia benar2 bahagia/ tidak dg kesendiriannya itu. Yang pasti dia "memikirkan" & "berusaha" memiliki seorang pendamping. Namun hebatnya, di samping itu, dia pasrah sepenuhnya kepada Allah & meyakini bahwa itulah takdir terbaik untuknya :)

    @dek Gema: ane kagak tau, gan!
    lha wong itu buku dikasih temenku, hehe
    Good job! i like it, too! :D
    ps: Tak tunggu resensi "Quantum Ikhlas"nya ya...

    ReplyDelete
  4. sy baca novel ini taon 2007, dan sepanjang sy mulai mau membaca novel smpe sekarang, ini adalah novel terbaik bg diri saya...

    ReplyDelete
  5. @mas Imron: hmmm... iya, emang bagus banget mas.
    Perjuangan seorang kakak (tiri) untuk adik2nya, dengan tulus, hingga sukses menjadi "orang", dan rela ia sendiri "tertinggal" dan hingga akhir hayatnya berkutat di kampungnya saja (yang belakangan sudah semakin maju berkat dirinya juga).
    thx for blogwalking here =)

    ReplyDelete
  6. Nah Lho????

    Ternyata,,,
    dunia tak seindah yang Q impikan
    & tak seburuk yang Q bayangkan
    yang bisa Q lakukan adalah tetap menjadikannya
    tetap indah sesuai yang Q bayangkan & Q impikan
    ,,,,,

    itu yang aku tangkep dari referensinya py

    ReplyDelete
  7. @dek Ria: betuuuuulllllll
    semangattt dekkkk!!!! =)

    ReplyDelete
  8. Salam kenal... numpang baca resensinya ya mbak :)

    ReplyDelete
  9. hanya membacanya saja saya bisa menangis begitu mulia hati Laisa

    ReplyDelete
    Replies
    1. suah membaca bukunya langsung? dijamin tambah nangis sesenggukan, mbak :)
      katanya Desember mau rilis tuh filmnya mbak di bioskop, nonton aja mbak :)
      salam kenal yaaa...

      Delete